Mengapa Saya Nge – Blog (Lagi)?

Ini bukan kali pertama saya nulis di blog gratisan. Sejak beberapa tahun terakhir saya sudah beberapa kali nge – blog dan beberapa kali pula menyerah, alias menutupnya. Blog terakhir ini sudah saya buat sejak bulan April ’16 lalu, kemudian teronggok begitu saja hingga berdebu. Berbulan saya tidak punya semangat untuk mengurusi. Sampai kemudian saya alami kejenuhan di facebook, media utama tempat saya menyalurkan hobi menulis, saya mulai membersihkan debu – debunya. Rencana besar mas bojo alias suami saya sejak dulu kala adalah menjadikan blog sebagai sarana dan rumah saya menulis. Dia begitu paham bahwa saya talenta saya disini, menulis, bukan jualan, bukan masak, bukan pula bersolek.  Selain itu tujuan sampingan saya bisa dapet penghasilan tambahan dari blog, dengan syarat dan ketentuan berlaku.

Fiuh, tujuan mulia mas bojo bertahun lalu yang tidak saya indahkan, tidak begitu saya dukung karena dalam pikiran saya, saya merasa dunia blog terlalu sepi, apalagi blog gratisan, ditambah lagi ketidaksemangatan saya menulis di blog menjadikan blog tambah sepi, saya menyerah.

Beberapa hari lalu kala saya mengungkapkan kejenuhan saya di facebook dan hendak menutupnya, mas bojo sudah warning, jangan!!  Pasti dia tahu keinginan saya didukung semangat yang terkadang naik turun, sehingga lebih baik untuk saya mengistirahatkan facebook dibanding menutup permanen. Tawaran mas bojo mengubah domain berbayar untuk blog saya ini juga saya tunda. Nantilah, pelan – pelan saja,  sayang kalo nantinya saya tidak memanfaatkan dengan maksimal.

Hari – hari ini saya sedang memaksa diri keluar dari zona nyaman saya di facebook. Masa transisi yang tidak mudah, seolah merasakan derita orang yang putus cinta, meninggalkan facebook sungguh menyakitkan. Sesekali mengintip apa yang terjadi di dalamnya, tapi sementara ini berusaha tidak berinteraksi. Kesepian yang memaksa saya belajar banyak, belajar dunia baru yang sudah lama saya kenal. Berkenalan dengan banyak hal di dalamnya yang selama ini hanya saya tahu saja, tidak saya pahami mendalam. Padahal untuk kita mencintai sesuatu, harus melebur di dalamnya bukan?

Bahwa dalam hidup hanya keabadianlah yang tidak abadi. Segala hal berubah, menyiapkan diri menghadapi perubahan lebih baik daripada menyangkali diri dalam kejenuhan.

Wangsit bangun tidur siang ini.

 

Advertisements

Memilih Jalan Sunyi.

Riuh rendahnya, gelak tawanya menggoda raga.

Melebur di dalamnya adalah sebuah keindahan.

Jatuh bersamanya menyaji beribu kenikmatan.

Ahhh….sungguh tak terkira rasanya.

 

Di satu sudut remang.

Jiwa tersisih diantara puja puji.

Hati merintih dalam perih.

Sungguhkah ini kebutuhan diri.

Atau sebuah ironi.

 

Sang Agung berbisik.

“Ssssstt….berdiamlah…

Banyak makna tak teraba,

Banyak cinta tak tersapa

Terlalu sulit kau mendengar, anakKu….”

 

Terperangah.

Terlalu lama, sungguh terlalu lama.

Mengenggam kebenaran diri.

Berbungkus kepongahan.

Dan tepukan di dada.

 

Saatnya aku pulang.

Menempuh jalan sunyi.

 

walking-away1

photo credit : linkedin.com

 

 

M e l e k a t.

drawn-couple-on-paper-separated

photo credit : youqueen.com

 

Kamu harus sanggup melakukan segala hal dalam kemandirian.

Meskipun dia ada di sampingmu.

Pasangan hidup adalah teman berjalan.

Tapi kamu harus sanggup berjalan dengan kakimu.

Jangan terlena dengan kemudahannya.

Jangan menjadi manja dengan bantuannya.

Jangan menyerah indah pada topangannya.

Karena kamu tidak tahu.

Rencana Tuhan dalam hidupmu.

Jangan sampai kamu limbung.

Tubuh dan jiwa lumpuh.

Saat dia pergi.

Dari hidupmu.

Yang Paling Hina.

Laki – laki itu

Duduk menekuk

Mengepul rokoknya

Berharap asap mampu menyembunyikan dirinya

Dari dunia

 

Masih terpekur, memainkan pandangannya

“aku menunggu anakku”

Mengapa kau tak masuk rumah gedong itu?

“aku malu, tak cukup terpandang diri untuk masuk ke dalamnya”

Ah, rumah gedong itu milik semua orang

“milik semua orang yang bukan sepertiku”

 

Tidak, bahkan rumah gedong itu milikmu, dia akan memberikan pakaian pada orang yang tidak berpakaian, dia akan memberikan makan pada orang yang lapar, bahkan dia juga akan mengunjungi orang yang dipenjara.

 

“aku sudah mencoba masuk, bahkan aku sudah duduk dalam kemegahannya, tidak ada baju untukku, tidak ada makanan untukku”

 

Diam. Sunyi. Sepi.

 

vivian-maier-poor-man-of-the-street-eating-new-york-1959-1024-postbit-2268

photo credit : allpics.com

Lazarus.

Tok…tok….tok…ketuk kayu sepatumu.

Wajah pongah, dagu terangkat, langkah tegap.

Tergopoh pelayan mengikuti gerakmu.

 

Kaki menyilang, kilau kulit terawat menusuk.

“Pelayan, hidangkan yang termewah, terlezat..!”

 

Bersimpuh berteman dingin marmer putih jelita.

Ibu jari beradu dengan telunjuk. Sebesar itu lebih dari cukup menjepit remah – remah yang tercecer dari kemewahan.

Bahkan si setia, ikut berpesta, menjilat diatas luka. Perih. Pedih. Lalu mati.

Semua mati.

 

“Sang Agung, tolong mintalah pengemis itu, meneteskan sedikit air untukku, panas…panas…disini sangat panas..”

Biarkanlah dia menikmati keteduhannya.

“Sang Agung, bukankah dia ikut menikmati makananku disana?”

Dia menjumput yang terbuang.

“Sang Agung, aku menyesal, beritahukanlah pada mereka, berbaik – baiklah”

Buku kehidupan terbuka ‘nak, biarlah yang bijak mendengar.

 

rich_man_and_lazarus-1

photo credit : theladypastor.blogspot.com

Dancing In The Rain.

Selama bumi masih ada

Panas dan hujan saling bersua

Kumpulan tanaman berria

Atap langit rumah sejatinya

Cucuran melimpah membelai rasa

 

Siapkan tempat berpindah

Rumah pakaian gamang

Kering belum basah tidak lagi

Saat sang surya mulai manja

Tak lagi memancar penuh kuasa

 

Siapkan peneduh dalam kereta kuda

Meski cipratan bawa bocah bersuka

Bagaimanapun hati bunda

Tetap lindungi belahan jiwa

Tameng mara bahaya

 

Menari…menarilah

Dalam kecipak basah

Pandang tengadah

Basahi wajah

Hilang semua gundah

 

dancing

photo credit : pxleyes.com

Malaikat Tak Bersayap.

an-angel-without-wings-angel-creative-dreaming_large

photo credit : pics – group.com

Lara menyapa saat duka melanda tanpa permisi datang tetiba

Dalam rinai tangis doa terpanjat memohon tangan panjang Ilahi terulur menopang

Dalam harap cemas teriak lantang menyayat harap telinga Ilahi tajam mendengar

Sunyi dan sepi

Tangan tak terulur

Telinga tak mendengar

 

Sebuah pundak terbuka

Memberi ruang jiwa bicara

Lirih angin berbisik

“Dialah malaikat tak bersayap, kukirim hanya untukmu….anakku…”